KIRIMKAN ARTIKEL TERBAIK KALIAN DI (helptangankiri@gmail.com),RAIH LIMPAHAN PULUHAN REFFERAL

Minggu, 27 Oktober 2019

QTUM Meningkatkan Kontrak Cerdas Melalui PoS Hard Fork

Posted by tangankiri on Minggu, 27 Oktober 2019




Qtum diatur untuk melakukan fork pertama pada Proof-of-Stake untuk meningkatkan fungsionalitas kontrak pintar.

Pembaruan jaringan sudah berlangsung pada 17 Oktober dan membawa perbaikan dramatis pada cara kerja kontrak pintar Qtum . 

Salah satu proposal yang disertakan, Qtum Improvement Proposals (QIPs) akan menambah fitur dan peningkatan baru.

Peningkatan ini akan memungkinkan pembayaran gas pihak ketiga yang akan memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan Dapps yang berjalan di rantai Qtum secara instan.

Ini juga akan mengurangi biaya untuk pengembang dapp ketika membawa pengguna baru ke platform, yang pada gilirannya mengurangi batasan entri.

Pengguna yang tidak memiliki QTUM juga dapat menggunakan token DApp asli dan bertransaksi dengan mereka melalui infrastruktur baru.

Pembaruan baru dimaksudkan untuk memberikan Qtum keunggulan di atas platform kontrak pintar lainnya. Untuk memenuhi permintaan pengembang yang berkembang untuk blockchain yang aman dan fleksibel untuk hosting aplikasi, penambahan fitur dan peningkatan akan menjadikan platform kandidat yang baik untuk pasar ini.

 Tim pengembang menggunakan teknologi yang telah terbukti yang telah menjalani uji kinerja yang berat dalam konfigurasi platform.

Untuk menawarkan stabilitas dan efisiensi, tim menggunakan keamanan dan transparansi UTXO Bitcoin bersama dengan EVM Ethereum dan protokol proof-of-stake yang diadaptasi.

“hardfork pertama Qtum menjaga agar insentif dan pemangku kepentingan masyarakat selaras. Perubahan konsensus kami memberikan nilai lebih bagi pengembang dengan konsistensi yang lebih besar antara waktu blok dan set fitur yang diperluas.

Kami melihat pergeseran dari Qtum 1.0 ke 2.0 sebagai jalan yang jauh lebih mulus daripada mengendarai jalan dan berharap semua orang mendarat tanpa merusak bagian apa pun, ”- kata Patrick Dai, salah satu pendiri Qtum.

Pembaruan lain yang akan dilaksanakan melalui hard fork terdiri dari algoritma penyesuaian kesulitan revisi yang menstabilkan waktu blok sehingga kontrak pintar yang lebih kompleks dapat didukung.

Fork itu diharapkan akan menyederhanakan pengembangan kontrak pintar dan mengurangi jumlah gas yang dibutuhkan untuk fungsinya, menghabiskan lebih sedikit sumber daya dan bekerja dengan cara yang lebih efisien. Stabilitas spasi blok juga diharapkan meningkat dengan 12,5%.

Previous
« Prev Post

Penghasil Uang